Peptida menjadi salah satu bahan perawatan kulit yang populer.

Tapi apa itu peptida dan apa fungsinya untuk kulit? Peptida adalah rangkaian asam amino, yang merupakan bahan penyusun yang membuat protein dalam tubuh.

Senyawa ini berfungsi sebagai bahan penyusun tidak hanya untuk kolagen tetapi juga serat elastin, yang membentuk kekencangan dan elastisitas kulit kita.

Dengan kata lain, peptida adalah untaian asam amino yang membentuk blok bangunan untuk serat kolagen dan elastin baru di bawah kulit dan pentingnya kolagen serta elastin untuk memberikan integritas struktural dan kekencangan pada kulit sudah diketahui dengan baik.

Pakar Sebut Alasan Perawatan Kulit Lebih Efektif di Malam Hari Jalur khusus ini bekerja dengan mengaktifkan mekanisme penyembuhan tubuh karena peptida memberikan sinyal untuk memperkuat mekanisme penyembuhan ini.

Dalam wawancara dengan Neha Dubey, konsultan dermatologi medis dan kosmetik, dia menjelaskan bahwa selain penting untuk kulit, peptida juga memainkan peran penting dalam banyak fungsi tubuh lainnya yang ada di setiap sel manusia.

Peptida memberi tahu tubuh kita untuk memproduksi lebih banyak kolagen di tempat yang paling kita butuhkan.

Jadi ketika memasukkan peptida eksogen ke dalam kulit baik dalam bentuk pelembap atau serum, itu membuat kulit berpikir bahwa ada cedera atau luka dan memulai proses peningkatan kolagen.

“Setelah usia 30 tahun, kita mulai kehilangan kolagen sekitar 1 persen per tahun.

Di situlah peran peptida eksogen masuk.” Menurut ahli perawatan kulit, ada berbagai jenis peptida yang ada di tubuh kita dan beberapa jenis peptida terpilih secara khusus bermanfaat untuk kulit.

Jahitan Luka Tak Dirawat Sempurna, Ini Risikonya 1.

Peptida SinyalPaling sering digunakan dalam perawatan kulit.

Bahan ini merangsang produksi protein struktural yang membantu menjaga kekencangan kulit.

2.

Carrier Peptides Bahan ini mendapatkan namanya dari pembawa/pembawa elemen jejak yang sangat baik seperti tembaga dan magnesium dalam produk perawatan kulit.

3.

Neurotransmitter Peptides Ditemukan dalam suntikan seperti Botox.

Mereka bekerja dengan mengendurkan otot-otot wajah tertentu untuk mengobati garis dan kerutan.

4.

Enzyme Inhibitor Peptides Bahan ini bekerja dengan menghentikan proses hilangnya kolagen secara alami dari kulit.

Sushma Yadav, dokter kulit di India, mengatakan bahwa kebanyakan orang kehilangan 1-2 persen kolagen setelah usia 30 tahun dan saluran komunikasi alami kulit juga melambat seiring waktu.

Saat memasukkan peptida ke kulit dalam bentuk pelembap seperti topikal, serum merangsang proses peningkatan kolagen kita untuk membantu memperbaiki tampilan garis-garis halus, kerutan, dan tekstur kulit secara keseluruhan.

Peptida tembaga dapat memicu produksi elastin dan kolagen yang membantu kulit terlihat dan terasa kencang.

“Peptida untuk kulit dapat membantu memperbaiki dan meningkatkan penghalang kulit, mempertahankan kelembapan dan kulit tidak terlalu rentan terhadap pemicu dan stres lingkungan.

Jadi, ketika penghalang kulit kuat, Anda tidak terlalu rentan terhadap kekeringan, gatal, kemerahan, dan peradangan,” kata Yadaf.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *