Kebiasaan merokok menjadi kegiatan yang sangat mudah terlihat di Indonesia.

Baik pria maupun wanita, kerap melakukannya saat sedang istirahat, atau bahkan ketika ingin mendapatkan inspirasi.

Dokter Spesialis Paru dari Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI)-RSUP Persahabatan Sita Laksmi Andarini menjelaskan, tembakau yang ada dalam rokok berbahaya.

Alasannya rokok mengandung nikotin yang bersifat adiktif dan tar yang bersifat karsinogenik atau memicu kanker.

Ini Bahaya Asap Rokok bagi Perokok Pasif “Nikotin masuk (ke tubuh), dihisap, masuk ke dalam peredaran darah dan masuk ke otak, di situ, ada reseptor, kemudian meningkatkan dopamin.

Kalau dopamin naik, orang yang merokok merasa enak, nyaman, bisa tidur.

Begitu dopamin turun, langsung dia gelisah, marah-marah,” kata Sita yang merupakan Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) itu saat bertemu media di Jakarta, Rabu 31 Mei 2023 bertepatan dengan Hari Tanpa Tembakau Sedunia.

“Makanya orang merokok itu susah berhenti karena ketergantungan nikotin,” kata dia.

Saat ini mungkin merokok membuat tenang pikiran dan nyaman.

Namun sayang, efek kesehatan yang akan dirasakan para perokok akan dirasakan pada 10-20 tahun ke depan.

“Efeknya tidak dirasakan sekarang, tapi dirasakan 10 hingga 20 tahun ke depan,” kata Sita.

5 Dampak Buruk Makan Larut Malam Sita juga mengatakan, asap rokok mengandung 4 ribu zat kimia, dengan 60 di antaranya merupakan karsinogenik.

Oleh karena itu, orang yang merokok memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker paru atau meninggalkan akibat kanker tersebut, dibandingkan orang yang tidak merokok.

Di Indonesia sendiri, berdasarkan data Global Cancer Observatory (GLOBOCAN) tahun 2021, kanker paru merupakan jenis kanker terbanyak ketiga dan penyebab nomor satu kematian akibat kanker.

Selain membahayakan perokok aktif, Sita mengingatkan asap rokok juga berbahaya bagi orang lain, baik yang sengaja maupun tidak sengaja menghirupnya.

Asap rokok tersebut dikenal dengan istilah secondhand smoke (SHS).

Lebih lanjut, kata Sita, residu asap rokok yang menempel di permukaan seperti baju, sofa, dan benda-benda lainnya alias third-hand smoke juga berbahaya.

“Risiko perokok aktif mengalami kanker paru adalah 13,6 kali lipat dibandingkan yang tidak merokok, sedangkan perokok pasif risikonya adalah empat kali lipat,” kata Sita.

Untuk itu, Sita pun menganjurkan agar menghentikan kebiasaan merokok sebagai salah satu upaya pencegahan kanker paru.

“Memang ini adalah masalah yang sangat berat.

Ada klinik berhenti merokok, tapi tetap susah.

Sehingga memang motivasinya harus dari diri sendiri, karena buktinya, saat puasa saja bisa berhenti merokok selama 12 jam,” ujar Sita.

Pilihan editor: Dokter Paru Ingatkan Efek Nikotin pada Rokok: Kebahagiaan Semu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *