banner 468x60

LPPH Lapor Gubernur Sulbar Ke Bareskrim Soal Otak-atik Pancasila

 Berita Terkini, Nasional, Pemerintahan
banner 468x60
Foto Gubernur Sulawesi Barat, Ali Baal Masdar

Foto Gubernur Sulawesi Barat, Ali Baal Masdar

ZONAPANTAU.COM (Nasional) – LEMBAGA Penyuluhan dan Pembelaan Hukum (LPPH) Pemuda Pancasila Sulawesi Selatan melaporkan Gubernur Sulawesi Barat, Ali Baal Masdar ke Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (30/11/2017).

Ali Baal diduga melakukan tindak pidana penghinaan terhadap Pancasila. Sebelum dilaporkan, ratusan anggota LPPH Pemuda Pancasila Silsel melakukan aksi demo menuntut agar Ali Baal segera diproses hukum.

“Kami membawa masalah ini ke Bareskrim Polri agar Ali Baal diproses hukum. Sebab¬† bukannya klarifikasi untuk minta maaf, dia Ali Baal malah mensosialisasikan untuk mengubah Pancasila. Ini kejahatan penistaan pada dasar negara dan harus diproses hukum,” ujar Andi Ifal Anwar selaku jenderal lapangan LPPH) Pemuda Pancasila Sulawesi Selatan.

Ifal juga mengatakan bahwa siapa pun yang mengotak-atik Pancasila akan berurusan dengan hukum. Dan LPPH Pemuda Pancasila Sulawesi Selatan akan mengawal proses hukum demi tegaknya Pancasila sebagai dasar negara.

“Kami akan mengambil inisiasi gerakan dari seluruh Indonesia karena ini merupak pengrusakan terhadap tatanan berbangsa dan bernegara,” jelasnya.

Ifal menyangkal jika gerakan yang dilakukan ini berisi muatan politik. Ditegaskan bahwa ini murni demi memperjuangkan dasar negara.

“Tak ada muatan politik karena Pilkada Sulselbar juga sudah selesai. Kita murni membela Pancasila, dan siapa pun yang melanggar dan ingin mengubah Pancasila, maka kami terdepan melawan itu,” jelasnya.

Pada kesempatan sama, Faisal dari Anggota LPPH Pemuda Pancasila Sulawesi Selatan juga menimpali bahwa apa yang dilakukan Ali Baal adalah bentuk radikalisme baru dan ini termasuk pengkhianatan pada negara.

“Ini murni penistaan pancasila. Ali Baal harus belajar sejarah dan jangan seenak perut sendiri ubah Pancasila. Pancasila adalah dasar negara yang diatur dalam konstitusi sehingga siapa pun yang mengubah atau mengotak-atik Pancasila adalah pelaku kejahatan. Apalagi ini dilakukan oleh seorang kepala daerah, sangat berbahaya ini,” jelasnya.

Sebelumnya, Ali Baal salah mengucapkan teks Pancasila saat menjadi inspektur upacara peringatan Hari Pahlawan di Mamuju, Sulawesi Barat, 10 November 2017. Ketika itu ia mengubah urutan sila ke lima ,Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, dibacakan gubernur menjadi sila kedua.

Saat dikonfirmasi atas jesalahan ini, Ali Baal mengaku selalu berpikir bahwa radikalisme, terorisme, komunisme, aksi demo, dan persoalan lainnya karena masih terlalu jauh antara sila pertama dengan sila kelima Pancasila.

Kejadian inilah yang membuat massa dari Pemuda Pancasila melaporkan Ali Baal ke polisi dan menuntut untuk diadili. (IWO)

banner 468x60

Author: 

www.zonapantau.com

Related Posts